lokasi saat ini rumah -> daftar

Produk Bossjob dalam berbagai bahasa telah diluncurkan, untuk menjangkau 30 juta pengguna terdaftar di dunia pada tahun 2026

waktu: 27/09/2023   sumber: anonim   klik num: 1741

Tanggal 25 September, produk Bossjob dalam berbagai bahasa diluncurkan, yang merupakan langkah yang tepat untuk strategi globalisasi perusahaan.

Sejak mengumumkan peluncuran strategi globalisasi di bulan Mei tahun ini, Bossjob secara aktif melakukan perluasan pasar dan mempopulerkan produk. Peluncuran produk dalam berbagai bahasa ini memenuhi kebutuhan pengguna dan pelanggan di berbagai wilayah di seluruh dunia, mempercepat proses penyebaran produk secara global.

Bossjob, yang memulai langkahnya di pasar rekrutmen Filipina merupakan platform rekrutmen online pertama di dunia yang mempromosikan bisnis internasional dengan model rekrutmen langsung.

Tahun 2018, Bossjob memasuki pasar Asia Tenggara dengan "Model Obrolan Langsung", sejak saat itu Bossjob mulai berkembang pesat. Dalam persaingan global untuk merekrut "Tenaga Kerja Terbaik", berdasarkan pada model perekrutan langsung yang efisien dan berbiaya rendah, Bossjob telah mendapatkan peluang besar untuk berkembang.

Dalam 6 tahun, Bossjob telah menjadi merek terkemuka di bidang rekrutmen online di Filipina. Hingga saat ini, platform ini mempunyai lebih dari 3,5 juta pengguna terdaftar, tingkat pembukaan obrolan para pencari kerja lebih dari 80%, tingkat respons perusahaan antara 60% -80%, tingkat kecocokan pekerjaan sekitar 50%, dan jumlah perusahaan yang terdaftar mencapai puluhan ribu perusahaan. Di antaranya, banyak perusahaan global yang merupakan pengguna setia Bossjob.

Keberhasilan di pasar Filipina telah membuktikan ketepatan model perekrutan langsung Bossjob dan kemampuan merek ini untuk berekspansi secara internasional.

Saat ini, Bossjob sedang mempercepat perluasannya ke Singapura, Jepang, Indonesia, Hong Kong, dan beberapa tempat lainnya.

CEO Anthony mengungkapkan, Bossjob telah mendirikan kantor di Singapura, Indonesia, dan Hong Kong, serta telah mulai membangun organisasi tim, di antaranya, Indonesia sebagai negara dengan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara, yang akan menjadi pasar utama yang diberdayakan.

Para pelaku industri umumnya berpendapat bahwa saat ini, meskipun berbagai perusahaan berfokus pada pasar Asia Tenggara, namun secara keseluruhan masih dalam tahap awal pengembangan, bagi Perusahaan dengan kekuatan dan karakteristik teknis seperti Bossjob, cukup sulit mengembangkan pasar Indonesia dan memiliki prospek pengembangan yang luas.

Data menunjukkan bahwa Indonesia, dengan populasi hampir 300 juta jiwa, merupakan negara terpadat ke-empat di dunia. Dalam hal ekonomi makro, ekonomi Indonesia menyumbang 40% dari total ekonomi ASEAN; dengan pertumbuhan PDB pada tahun 2022 sebesar 5,31% dari tahun ke tahun, mencatat pertumbuhan tertinggi dalam sembilan tahun terakhir. Selain itu, PDB per kapita Indonesia juga tinggi, mendekati $20.000 USD.

Dalam ekonomi sebesar ini, kebutuhan Perusahaan untuk merekrut tenaga kerja sangatlah tinggi, terutama untuk tenaga kerja yang memiliki talenta tinggi. Setelah masuknya Bossjob ke Indonesia, Bossjob terus membantu perusahaan-perusahaan Indonesia merekrut tenaga kerja dari berbagai negara dengan cepat dan efisien, dan terus membangun reputasi yang baik, sehingga mencapai perkembangan yang stabil dan sehat.

Untuk memperluas pasar global, Bossjob meluncurkan layanan perekrutan gratis tahun ini. Di saat yang sama, Bossjob juga meluncurkan kampanye "Boss Big Bonus" secara global, di mana HR perusahaan dapat berpartisipasi untuk membagikan hadiah uang tunai sebesar $500.000 hanya dengan membuka obrolan. Dengan peluncuran produk dalam berbagai bahasa ini, Bossjob telah membuat persiapan yang cukup untuk globalisasi.

Perkembangan yang pesat ini tidak dapat dipisahkan dari kekuatan produk Bossjob yang luar biasa dan kekuatan teknologi canggih.

Bossjob menggunakan model inovativ MDD “Mobile+ Direct Chat+ AI Matching”, yang memasukkan obrolan online ke konteks rekrutmen. Dengan mengandalkan teknologi algoritma kecerdasan buatan dan Big Data, platform merekomendasikan kandidat yang sangat cocok untuk pengguna B dan rekomendasi pekerjaan untuk pengguna C, sehingga dapat meningkatkan akurasi pencocokan antara pengguna B dan C, mengurangi dampak kesulitan rekrutmen karena ketidakseimbangan informasi, serta meningkatkan efisiensi pencarian kerja dan perekrutan.

Anthony percaya bahwa Bossjob memiliki keunggulan dalam tiga hal: talenta, produk, dan efisiensi.

Pertama, dalam hal struktur talenta, kumpulan talenta Bossjob telah mencakup 3,5 juta talenta di berbagai negara di Asia Tenggara dan masih akan terus berkembang, dengan kumpulan talenta yang besar dan kaya, dapat memenuhi kebutuhan rekrutmen di berbagai industri. Dalam hal pengalaman produk, obrolan langsung berbasis internet seluler memungkinkan pemberi kerja dan pencari kerja untuk berkomunikasi kapanpun dan di manapun, mengurangi proses yang tidak perlu dan meningkatkan kepuasan pemberi kerja dan pencari kerja. Selain itu, Bossjob juga menggunakan big data dan teknologi kecerdasan buatan untuk membangun dan mengoptimalkan model pencocokan bakat, yang dapat meningkatkan kecocokan antara kandidat dan pekerjaan sebanyak mungkin, sehingga meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya.

Menurut informasi publik, Anthony adalah seorang pengusaha sukses secara berkelanjutan, lulus dari National University of Singapore, dan pernah menjadi salah satu pendiri kily.ph, perusahaan e-commerce fashion terbesar di Filipina. Ia mengatakan bahwa Bossjob akan terus menyempurnakan dan meningkatkan produk dan kemampuan teknologi, dan dengan implementasi serangkaian rencana strategis global, Bossjob bertujuan untuk menjangkau lebih dari 30 juta pengguna terdaftar di seluruh dunia pada tahun 2026.